Tuesday, January 31, 2012

MISKINKAH KITA SETELAH BERSEDEKAH?



 Dengan lafaz Bismillah...

Sahabat-sahabat sekalian sambutlah salam kehormatan terindah dari hati kecil saya yang paling dalam, saya percaya dan yakin seyakinnya kalimah SALAM ini memiliki kekuatan yang sangat dahsyat yang mampu menciptakan keakraban antara kita. ASSALAMUALAIKUM...

‘Allah sangat sayang dengan  orang yang mahu menebarkan kasih sayang di atas muka bumi ini’ 

Alhamdulillah dipanjatkan sebagai ucapan alu-aluan sebagai peringatan bahawa apa yang dimiliki ini hanyalah pinjaman dan pada masa yang tertentu PASTI akan dipulangkan,  tarikh yang telah ditetapkan dan semua diantara kita sedang menujunya. Walau ilmu yang ada dalam diri ini hanyalah sedikit, semoga sama-sama mendapat manfaatnya kerana sedikit atau banyaknya ilmu itu diukur dengan sebanyak mana amalan terhadap ilmu tersebut. 

Sahabat yang dikasihi, 
kalau ingin disayangi Allah, 
Jadilah orang-orang yang selalu memberi,
Kepada orang-orang yang memerlukan. 

Jadikan hari-harimu tiada hari tanpa SEDEKAH. 

Bersedekah merupakan bukti kita bersyukur terhadap segala nikmat dan kurniaan yang Allah berikan. Baru-baru ini bagi pelajar Institut Pendidikan Guru sibuk membuat belanjawan dek kerana alaun belajar telah masuk. Ada yang merancang untuk membeli emas..ada yang merancang untuk membeli baju..ada yang sibuk melangsaikan segala hutang piutang…macam-macam perancangan..sahabat-sahabat sudahkan kita melakukan sujud syukur? Sesungguhnya apabila kita meluahkan kesyukuran kita, Allah akan tambahkan kesyukuran tersebut dan mencukupkan kita dengan apa yang diperolehi.

“Sesungguhnya di antara sahabat Rasulullah shollallahu ’alaih wa sallam ada yang berkata:”Ya Rasulullah, orang-orang kaya lebih banyak mendapat pahala, mereka mengerjakan sholat sebagaimana kami mengerjakan sholat, dan mereka berpuasa sebagaimana kami berpuasa. Dan mereka bersedekah dengan kelebihan harta mereka.” Nabi shollallahu ’alaih wa sallam bersabda: “Bukankah Allah telah menjadikan bagimu sesuatu untuk bersedekah? Sesungguhnya tiap-tiap tasbih adalah sedekah, tiap-tiap tahmid adalah sedekah, tiap-tiap tahlil adalah sedekah, menyuruh seseorang kepada kebaikan adalah sedekah, melarangnya dari kemungkaran adalah sedekah.” (HR Muslim 1674)

Betulkan persepsi kita…

Sedekah bukan untuk kekayaan sahaja. Bersedekah mempunyai makna yang begitu luas, hinggakan tersenyum pun dianggap bersedekah, menolong orang yang di dalam kesusahan dianggap bersedekah, meringankan bebanan orang dianggap bersedekah, menanam pokok dengan niat agar buahnya dimakan oleh burung juga dianggap bersedekah. MasyaAllah…

Justeru, bukanlah menunggu diri menjadi kaya dulu baru boleh bersedekah. Sedangkan dengan syiling 10sen juga jika hati kita ikhlas untuk bersedekah kerana Allah nilaiannya lebih besar dari wang ringgit berjuta-juta yang diberikan dengan niat untuk menunjuk-nunjuk dan riak. Ya Allah, peliharilah saya dan sahabat-sahabat saya dari sifat riak, ujub, takabbur dan sombong. Kurniakanlah kami hati yang bersih dan ikhlas serta jiwa yang subur dengan sifat-sifat mahmudah.

Sahabat…

Bukankan Allah memiliki balasan yang terbaik bagi orang-orang yang mahu bersedekah?
Miskinkah kita setelah bersedekah?

Bagi yang sudah berumah tangga dan muslimah…
Buat para suami “Jika bersedekah, niatkan atas nama dan bagi pihak isterimu. Bantulah mereka dengan pahala sedekah kerana ramai para isteri yang akan menjadi penghuni neraka!”
Diriwayatkan daripada Abu Sa‘id al-Khudri r.a. katanya: “Suatu ketika Rasulullah s.a.w. keluar pada Hari Raya Aidiladha atau Aidilfitri menuju ke tempat solat dan melalui sekumpulan wanita. Beliau bersabda: ‘Wahai kaum wanita bersedekahlah. Sesungguhnya aku telah diperlihatkan bahawa kalian adalah majoriti penghuni neraka.’
“Salah seorang wanita yang fasih dan bijak bertanya: ‘Mengapa wahai Rasulullah?’ Beliau menjawab: ‘Kalian banyak melaknat dan durhaka terhadap suami. Dan tidaklah aku menyaksikan orang yang memiliki kekurangan akal dan agama yang dapat menghilangkan akal kaum lelaki yang setia daripada salah seorang antara kalian.’
“Mereka bertanya lagi: ‘Apa yang dimaksudkan dengan kekurangan agama dan akal kami wahai Rasulullah?’
“Baginda menjawab: ‘Bukankah kesaksian seorang wanita sama dengan separuh daripada kesaksian seorang lelaki?’ Mereka menjawab: ‘Benar.’ Baginda berkata lagi: ‘Bukankah apabila wanita mengalami haid maka dia tidak melakukan solat dan puasa?’ Mereka menjawab: ‘Benar.’ Baginda berkata: ‘Itulah (bukti) kekurangan agamanya.’” (Riwayat al-Bukhari no. 298)
Oleh sebab itu, setiap suami yang mencintai isterinya pasti berasa bimbang dengan amaran dan peringatan daripada hadis ini. Betapa tidak, tegakah kita melihat isteri yang tersayang terhumban ke dalam neraka hanya kerana lidahnya yang memaki hamun dan hatinya yang tidak bersyukur? Cakap suami dilawannya, dibentak dengan suara yang tinggi. Mulutnya begitu berbisa, tajam dan menyakitkan.
Isteri yang sedemikian perlukan bantuan. Dia sedang “sakit”. Tetapi bukan mudah membantu orang sakit yang sentiasa berasa dirinya benar dan sihat. Silap pendekatan, dia jadi semakin menyinga. Isteri begini terlupa bahawa selagi suami tidak menyuruh kepada yang haram dia wajib taat. Dia terlupa membesarkan pemberian suami yang kecil. Dia sudah tidak ingatkan lagi bahawa jalannya menuju ke syurga adalah melalui pintu gerbang ketaatannya kepada suami. Malu, taat, setia dan khidmatnya hanya untuk manusia bernama suami.

Tangan yang memberi lebih baik dari tangan yang menerima. 
Oleh itu, JOM BERSEDEKAH SAHABAT! (^___^)




“ Dalam hati manusia ada kekusutan dan tidak akan terurai kecuali dengan menerima kehendak Allah.

Dalam hati manusia ada kegelisahan dan tidak akan dihilang kecuali dengan seronok mengenali ALLAH”

Kekuatan muslim bergantung keyakinannya pada ALLAH.

Renunglah dengan mata hati jika semalam jalan yang ditempuhi terasa sukar namun kita berjaya melaluinya dengan PERTOLONGAN ALLAH. Jika kita terasa perjalanan hari ini begitu sukar ditempuh, yakinlah ALLAH bersama-sama kita ketika ini.

Jika esok kita melihat lorong-lorong penuh duri, percayalah pertolonganNya juga akan bersama dengan kita.

Salam Mujahadah Sahabat-sahabat yang dikasihi kerana Allah (^_^) waallahu'alam. 

Friday, December 30, 2011

Usrah Dan Kepentingannya Dalam Jamaah


Usrah Dan Kepentingannya Dalam Jamaah


MUQADIMAH

Proses tarbiyyah Islamiyyah adalah satu proses pendidikan dan pembentukan yang bukan semata-mata satu proses pembelajaran ilmu. Usrah adalah medan di mana ahlinya menjalani satu proses pembentukan yang dibina di atas semangat ukhuwwah al-islamiyyah. Ia membawa maksud penekanan dan perbincangan di dalam usrah mencakupi satu bidang yang luas dan menyeluruh.

Penekanan terhadap unsure-unsur yang akan melahirkan peningkatan dalam kefahaman dan penghayatan terhadap Islam sebagai system yang syamil wa mutakamil (lengkap lagi melengkapi) yang akan melahirkan semangat juang dan ketahanan secara berjemaah. Dengan demikian haruslah diingatkan bahawa usrah hendaklah merupakan satu kelompok pendidikan yang akan melahirkan ‘amilin (petugas) dan bukannya sekadar mufakkirin (golongan yang berfikir) walaupun kepentingannya tidak boleh kita nafikan.

Usrah sebagai unit terpenting dalam gerakan Islam memerlukan satu bentuk penyusunan yang rapi kerana kita meyakini bahawa kebenaran yang tidak disusun rapi akan diatasi oleh kebatilan yang kemas. Justeru, organisasi usrah di setiap peringkat hendaklah diawasi sepanjang masa agar keberkesanannya akan dapat menguntungkan Islam dan jamaah.



PENTADBIRAN USRAH
Setiap naqib/ah perlu memastikan agar perjalanan usrahnya diatur rapid an kemas dan jangan sampai kepada peringkat yang boleh membosankan ahli-ahli usrah. Usrah janganlah hanya dijumudkan dengan perbincangan teks sahaja tetapi ianya juga boleh diluaskan dengan bentuk perbincangan, rehlah, ziarah, riadhah, majlis qiamullail dan sebagainya.

Usrah mempunyai cirri yang membezakannya dari nizam al-tarbiyyah yang lain diantara cirri-citi tersebut ialah:

1. Usrah hendaklah bersifat mutawasil (berterusan). Usrah yang berkesan mestilah berterusan dan pemutusan usrah akan mengakibatkan kurangnya penghayatan dan perkembangan tarbiyyah dikalangan anggotanya.
2. Merangkumi keseluruhan ahli samada pimpinan, pengikut, mahupun pekerja.
3. Mempunyai perancangan (al-tahhtit) yang rapi dalam semua sudut.
4. Kesungguhan semua pihak yang terlibat samada nuqoba’ manupun ahli.
5. Antara keberkesanan sesuatu usrah itu akan dapat dilihat sejauh mana persoalan ini dapat dilihat dan dijawab dengan sempurna:

Sejauh mana peningkatan ahli dalam penghayatan Islam.

Sejauhmana pula konsep al-ta’wun (bekerjasama) di kalangan para ahli dalam membantu proses penghayatan Islam.

Sejauh mana ikatan ukhuwwah dan amal jamaie dapat dibentuk dan sejauhmana pula perlaksanaannya dalam bentuk amalan.



TUJUAN DAN MATLAMAT USRAH

1. Memberi kefahaman yang benar dan jelas terhadap tasawwur Islam kepada anggota.

2. Meningkatkan penghayatan ‘amal Islami dan menghidupkan rasa tanggungjawab untuk menjaga dan mempertahankan kemuliaan ajaran Islam secara fardiyy atau jamaie

3. Menjalin dan mengukuhkan ikatan ukhuwwah dan persaudaraan dan memupuk semangat bertindak dan bekerja secara jamaah.

4. membina ‘aqliyyah jamaiyyah di kalangan anggota agar mereka sentiasa memberi keutamaan kepada gerak kerja secara jamaie dan bertindak mengikut keputusan jamaah.

5. menggiat dan menyelaraskan usaha untuk mempelajari selok-belok perjuangan dari pengalaman gerakan Islam seluruh dunia.

6. mendidik, memupuk bakat serta mengeluarkan aktivis-aktivis yang benar-benar mampu dan teguh pendirian serta sihat tubuh badan, sempurna dalam pemahaman ilmu serta akhlaq.

7. memastikan bahwa yang bakal menempati saff pimpinan ialah orang-orang yang layak, jujur dan ikhlas. Memastikan bahawa yang memegang pimpinan adalah orang yang layak ditempat yang munasabah.

8. Memastikan bahawa barisan perjuangan tidak dimasuki oleh pemikiran yang sumbang atau musuh.

9. Berusaha meningkatkan bentuk penyusunan organisasi yang piawai atau mampu mnghadapi tahap-tahap perjuangan tanpa diserapi oleh anasir pemecah yang menggugat harakah.



CIRI-CIRI NAQIB

Secara ringkas disertakan sekali cirri-ciri naqib yang memimpin usrah:
1. Mempunyai kefahaman yang baik dalam agama.
Naqib perlu mempunyai asas kefahaman Islam yang mendalam terhadap Tasawwur Islam dan memahami Waqi’ (jamaah/ harakah) serta memahami marhalah dakwah. Setidak-tidaknya naqib biarlah dari kalangan mereka yang mempunyai pengalaman haraki, serta ilmu terhadap asas Islam (tasawwur Islam)

2. Iman yang mendalam
 Naqib perlu menjadi contoh ikutan kepada ahli-ahli usrah. Lantaran itu ia mestilah mempunyai keimanan yang kukuh, keyakinan, tawakkal serta memelihara ibadat-ibadat fardiyy dan menjaga sunnah-sunnah Nabi saw.

3. Bersifat amanah
 Naqib perlu menyedari bahawa ia memikul amanah yang tinggi iaitu membimbing ahli-ahli supaya menjadi golongan yang terpilih di samping merasakan bahawa dialah orang yang bertanggungjawab memelihara agama.

4. Keikhlasan yang tinggi.
 Keikhlasan adalah perkara paling penting dalam mana-mana perkara yang hendak dilakukan. Namun perkara yang terlebih penting adalah ikhlas kepada naqib-naqib dengan tidak mengharapkan apa-apa ganjaran serta sanggup berkorban. Ia perlu mengorbankan lebih masa, perasaan, masa kerja, keluarga, harta-kekayaan, dan berbagai kepentingan lain untuk cita-cita Islam.

5. Beramal dengan ilmu.
 Naqib perlu beramal dengan ilmu dan dikenali sebagai orang yang beramal dengan ilmunya. Ini akan memberikan kesan yang baik ke atas anggota-anggota jamaah yang lain yang menjadi contoh yang baik.

6. Syakhsiah yang terpuji.
 Naqib dikenali sebagai seorang yang memiliki akhlak dan syakhsiyah yang baik, menepati janji, jujur dan berbagai lagi akhlak yang mesti dimiliki. Ini kerana naqib adalah sebagai pembimbing, pendidik, guru dan seorang sahabat yang sentiasa menjadi tumpuan dan perhatian umum.

7. Pergaulan yang baik
 Hubungan naqib dengan ahli usrahnya adalah hubungan yang berterusan, dan bukan terhad hanya di dalam usrah semata-mata. Naqib mestilah pandai bergaul dengan anggot usrah yang lain serta mewujudkan kemesraan dan kekeluargaan di kalangan anggota usrah.



MANHAJ USRAH

1. Mestilah ditegaskan bahawa islam dan ajarannya bersumber dari kitab suci al-Qur’an dan hadith Nabi saw sebagaiimana yang difahami dan diambil dari ulama’ yang muktabar.

2. Memberi penekanan terhadap tasawwur Islam dan penekanan bahawa Islam adalah satu system hidup (Nizamul hayat) atau ad-din yang sempurna.

3. Bahan-bahan usarh, hendaklah mengambil kira marhalah yang sepatutnya dilalui oleh ahli-ahli usrah.

4. Manhaj Usrah perlu mengandungi Tasawwur Aqidah yang kemas dan menyeluruh yang menjadi teras kepada perjuangan Islam.

5. Kandungan Usrah perlulah yan dapat memandu dan menyumbang kea rah pembentukan peribadi atau syakhsiah muslim dan pendakwah.

6. Kandungan usrah mestilah mengandungi perngatan untuk memelihara Islam sama ada secara fardiyy atau jamaie’.

7. Memberi penekanan terhadap ibadah-ibadah khusus dan amalan-amalan yang membina kerohanian seperti membanyakkan zikir, wirid mathurat, doa-doa, membaca al-Qur’an, menziarahi kubur dan sebagainya.

8. Kandungan Usrah mestilah mempunyai unsur-unsur pembentukan fikrah dakwah Harakah, dan siasah secara seimbang.

9. Menekankan panduan-panduan latihan kerja secara jamaie, seperti tanggungjawab memelihara amanah, berkorban, mematuhi arahan-arahan dan memberi wala’ dan ketaatan kepada pimpinan jamaah.

10. Menyediakan ruang-ruang buat ahli-ahli berinteraksi sesama sendiri bagi menguatkan ukhwah dan sanggup bermuhasabah, memperbaiki kelemahan, dan kekurangan yang ada dikalangan anggota dengan cara-cara yang baik.



FAKTOR-FAKTOR KEJAYAAN / KEGAGALAN USRAH

FAKTOR YANG BERPUNCA DARI NAQIB:

a. Tidak memahami atau kurang memahami tujuan dan matlamat usrah dalam rangka Tarbiyyah.
b. Tidak memahami kandungan dan skima tarbiyyah sesuia dengan marhalah mad’u dan sasarn.
c. Kaedah penyampaian Usrah yang tidak sesuai.
d. Naqib tidak memberikan tumpuan dengan ahli-ahli usrah.
e. Tidak mengenal mad’u.
f. Para Naqib tidak ada Fikrah Dakwah dan Harakah.
g. Tidak membuat persediaan dan Kajian terhadap bahan-bahan Usrah.
h. Tidak segera menyelesaikan masalah.
i. Tidak memahami politik dan isu-isu semasa.
j. Naqib tidak mematuhi arahan jamaah.

CIRI-CIRI USRAH YANG BERJAYA

1. Majlis yang terancang dan berterusan
2. Mempunyai ketua yang bertanggungjawab.
3. Mempunyai bilangan ahli yang kecil.
4. Keahlian usrah merangkumi semua peringkat.
5. Usrah sebagai saluran melahir dan membentuk pimpinan

* semoga sama-sama mendapat manfaat daripadanya, sebagai panduan dan muhasabah kepada diri ana sendiri dan sahabat-sahabat usrah yang lain. 

Memetik kata-kata Mustafa Masyhur daripada buku Jalan Dakwah iaitu ‘ Kalaulah kamu tahu bahawa tiada kerehatan bersama jihad dan jihad itu datangnya dengan usaha, usaha pula bersamanya kepenatan dan kesusahan’

Waallahu'alam. 

Wednesday, November 2, 2011

Title 'Pelajar Sekolah Agama'..?


Assalamualaikum sahabat2 sekalian, ana ingin kongsikan sedikit pembacaan ana daripada blog tinta permata. semoga sama-sama mendapat manfaat daripadanya..InsyaAllah=) 


Title 'Pelajar Sekolah Agama'..?




-gambar hiasan-


"Budak sekolah agama dah macam bukan budak sekolah agama!", luahan seorang adik kepadaku.

Terasa juga genjatannya, namun riak wajahku seolah tenang, kerana ini bukan pertama kali statement yang masuk ke gegendang telingaku.

"Kenapa kamu cakap macam tu?", tanyaku, mencari asbab(sebab-sebab) dan kepastian menurut pandangannya.

"Ye lah kak.. Sebab aku pun pernah sekolah agama jugak dulu waktu Form 1 sampai Form 2, pastu tak tahan, aku keluar.Rules dia macam-macam, kena kancing lengan baju la, pakai stokin la, tudung labuh paras siku la, kasut B.U.M. yang aku baru beli dulu pun, pengawas tak bagi pakai. Dah la beli mahal-mahal. Memang tak tahan r..", ada nada ketidakpuashatian melalui suaranya.

Aku terus mendengar.

-gambar hiasan-

"Dah tu, diorang-diorang yang tudung labuh sampai bawah punggung, jalan tunduk penuh wara', nak dengar diorang ketawa pun payah, tup-tup, aku jumpa dia kat shopping complex baru ni, pakaian bukan main ketat, sendat, tudung pun kalah aku, macam pakai scarf je!", luahnya dalam satu nafas.

"Gambar-gambar kat facebook tak yah cakap r kan.. Lagi meluat aku tengok. Bergambar dengan balak, peluk-peluk, macam nak cium dah ha! Dulu bukan main lagi, "Sahabat-sahabat, kita orang-orang yang punyai agama dan iman dalam diri perlu istiqamah dalam melaksanakan perintah Allah. Jauhi perkara-perkara maksiat, dan jangan sesekali ber'couple' kerana ia potensi besar untuk kita terjerumus ke kancah zina..". Hooo..sori la beb..cakap tak serupa bikin betul.", sempat dia melakonkan watak orang yang dia maksudkan.

Aku mengetip bibir, tanganku memangku dagu. Masih menghayati bait-bait kekesalan dalam setiap kata-katanya, sambil memikirkan apa jawapan yang perlu aku berikan.

"Susah dah nak jumpa kawan-kawan aku dulu yang betul-betul konsisten sekarang. Lepas keluar sekolah tu, aku ada jugakfollow-up cerita member-member kat sana. Kata kawan-kawan aku, kebanyakan yang berlagak alim waktu sekolah dulu, semua tak menjadi. Aku ni walaupun takde la alim sangat, tapiat least aku tahu jugak apa yang patut dan apa yang tak patut.", nadanya sedikit menurun.

Diam seketika. Mungkin tiba masanya dia memberi ruang padaku untuk bersuara.

"Erm.. Agak-agak la kan, kalau kamu berada di tempat dia, dan dia berada di tempat kamu, apa yang kamu mahukan dari dia untuk kebaikan kamu?", sengaja saya lontarkan soalan ini, walaupun saya tak pasti soalan jenis apa ni..

Dia diam seribu bahasa, mencari jawapan barangkali.

"Tegur aku.", jawabnya ringkas.

Kepalanya tunduk ke bawah. Dia sudah cuba mula memahami maksudku.

"Lagi?", soalku lagi.

"Erm.. selalu ingatkan aku, bimbing aku, doakan aku.."

"Tapi kak, aku ni bukannya baik pun nak bimbing-bimbing orang ni..", sambungnya lagi.

"Akak pun bukan baik orangnya. Erm.. Awak pernah tegur perbuatan dia yang awak tak suka tu?", tanya saya.

"Aku ada jugak tegur-tegur dia camtu, tapi by PM kat FB. Tapi hampeh, dia tak balas pun."

"Pernah jumpa dia?"

"Reunion raya tahun lepas."

"Emm.. Dik, iman manusia bukan seperti malaikat yang sentiasa'maintain', iman kita bukan seperti Nabi dan Rasul yang sentiasa meningkat, iman kita sebagai manusia, ada naik, ada turunnya. Mungkin di kala ini, iman akak sedang menurun, mungkin juga ketika ini, iman kamu sedang menaik. Wallahu a'lam.", dia seolah-olah tersentak, saya malas untuk meneka mengapa.

"Akak mengerti apa yang kamu rasai. Itu tandanya kamu masih punya iman dan kesedaran akan perubahan yang melanda kawan-kawan kamu tu. Allah telah campakkan rasa benci pada hati kamu akan perbuatan mereka, namun kita jangan sekali-kali membenci mereka. Akak bukannya membela mereka, cuma akak nak nyatakan di sini, kita punya ada hak dan tanggungjawab masing-masing. Hak dan tanggungjawab dia adalah untuk mempraktikkan hal-hal agama yang dia tahu dan faham selama ni. Dan hak serta tanggungjawab kamu adalah menegur dia sebagai seorang Muslim kepada saudara seIslam yang lain, meskipun kita tidaklah punya kesempurnaan untuk menegur kesilapan orang, namun apa yang diperkatakan barangkali membuka hatinya untuk berubah ke arah yang lebih baik."

"Mungkin saat ini dia terjatuh di bawah godaan syaitan, mungkin juga sebentar lagi hatinya terbuka semula untuk kembali pada dirinya yang asal. Kita, mungkin saja saat ini, kita hebat perkatakan hukum-hakam dan sebagainya, walhal kita tidak tahu apakah kita mampu teguh tunduk pada jalan hidup sebenar sebagai seorang yang mengaku Islam pada masa akan datang. Hati ini milik Allah, maka pintalah padaNya agar Dia menjaga hati dan iman kita agar tegar dalam mentaati suruhanNya, dan meninggalkan laranganNya."

"Serulah diri adik dan rakan-rakan agar kembali pada fitrah manusia dalam hidup berTuhan. Seringkali kita ingat padaNya tika kita susah sahaja, namun bila nikmat kesenangan membaluti hidup kita, langsung kita tidak endah akanNya. Ingatlah, di dalam Surah Az-Zumar ayat 53, Allah Taala ada memberi surat cinta pada kita bahasawanya, 

"Katakanlah : Wahai hamba-hambaKu yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kalian berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Pengampun Lagi Maha Penyayang."
Kolam matanya sudah mula bertakung dengan jernih-jernih mutiara. Aku menarik nafas, bimbang kata-kataku ada mengguris hatinya.

"Mereka bukan tidak tahu, cuma mereka buat-buat tak tahu, dan barangkali mereka terlalai dari yang haq. Usah jemu mengajak mereka kembali ke arah kebaikan. Dalam masa yang sama, kita iringi dengan transformasi diri supaya lebih terasa dekat dengan Tuhan."

"Sekarang ni, pelajar sekolah agama bukan lagi satu persoalan. Tidak kira sama ada dia merupakan pelajar sekolah agama atau tidak, aliran sains atau sastera, kita punya pegangan yang mesti kita ikuti, iaitu Al-Quran dan As-Sunnah. Kehidupan beragama itu perlu mengalir dalam darah setiap manusia yang mengaku beriman pada Allah Taala dan RasulNya. Di akhirat nanti, bukanlah title 'pelajar sekolah agama' yang akan dibentangkan, tapi sejauh mana tuntutan agama yang kita amalkan." 

Tiba-tiba, telefon bimbitku berdering.

Panggilan dari ibuku. Katanya mahu aku pulang segera ke rumah, kerana ada saudara-mara dari Kelantan yang bakal bertandang.

Lantas, aku meminta izin dari adik tersebut untuk mengundur diri.

"Sudah lah. Kesat air matamu, bengkak pula mata tu. Nanti orang laki kata tak 'thiqah'..", usikku.

"Thiqah? How do you know that word?", matanya membulat.

Aku bingkas bangun dari tempat dudukku.

"Akak pun budak sekolah agama..

macam kamu..", ku ukirkan senyuman buatnya.

Aku berjabat tangan dengannya, lalu memeluknya dengan penuh kasih sayang. Ku bisikkan di telinganya,

"Jangan lupa istighfar, dik. Bimbang pahala kita berkurang kerana membuka aibnya." 

Dan aku berlalu pergi..


~ Aslih Nafsak Wad'u Ghairak ~
by: Tinta Permata

...............................................................................................................
semoga perkongsian ini dapat menjentik iman kita utk memuhasabah diri...
salam imtihan buat sahabat semua, selamat menghadapi peperiksaan buat sahabat IPG sekalian. 
Waallahu'alam.

Friday, October 28, 2011

HIMPUN & KARNIVAL ILMU ANAK MUDA


Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang.
Segala Puji Bagi Allah, selawat dan salam ke atas junjungan Nabi Muhammad, seluruh ahli keluarga baginda dan sekalian para sahabat baginda.

Sama-samalah kita perbaharui syahadah

AKU BERSAKSI BAHAWA TIADA TUHAN YANG DISEMBAH MELAINKAN ALLAH
DAN AKU BERSAKSI BAHAWA NABI MUHAMMAD ITU ADALAH PESURUH ALLAH

Alhamdulillah, baru-baru ini ana berkesempatan pergi ke HIMPUN dan Karnival Ilmu Anak Muda pada 22 Oktober 2011 di Stadium Malawati Shah Alam bersama saudara dan adik beradik perempuan. Tujuannya untuk sama-sama menyokong dan membuktikan bahawa generasi muda amat prihatin kepada isu aqidah islam dan masa depan tanah air kita. Walaupun ia bukanlah sebagai penyelesai masalah akidah umat Islam Malaysia dengan hanya berhimpun selama 2 jam itu. Ini kerana anak muda lah bakal menjadi pemimpin yang dapat menggubal undang-undang enakmen akidah bagi membendung gejala murtad.

Kehadiran ana dalam program HIMPUN ini bukanlah atas nama sesuatu NGO atau jamaah atau parti politik tapi sebagai seorang muslim yang ingin menyatakan sokongan terhadap program islam seumpama ini sebagai tanda sensitiviti kita terhadap isu akidah. Pengalaman berada dalam Himpunan sejuta umat di Stadium Malawati tersebut membuka peluang kepada ana untuk memerhati dan bersama-sama menyokong usaha murni pihak penganjur. Apa yang menarik perhatian ana adalah non-muslim juga hadir dalam HIMPUN tersebut walaupun tidak sampai sejuta umat yang hadir.

Suara saudara Badrul Sani sebagai pengacara majlis yang lantang melontarkan suara bagi menaikkan semangat para hadirin yang hadir mampu menghidupkan majlis tersebut. Tambahan lagi apabila pemidato-pemidato berbicara lantang menyuarakan berkaitan isu murtad di Malaysia membuka minda para hadirin yang hadir.

Tidak sangka pula, ustaz Mohd Farhan Abdullah yang merupakan mantan paderi kristian di Sabah yang bersama-sama ana ketika program dakwah di Sabah pada tahun 2009 muncul sebagai salah seorang pemidato pada hari itu dengan mendedahkan bagaimana cara atau strategi kristian memurtadkan orang-orang islam dan masyarakat Sabah dan Sarawak kerana beliau sendiri pernah memurtadkan orang islam ketika beliau menjadi paderi sebelum memeluk islam. Namun kini, beliau telah mengislam ramai non-muslim terutamanya di Sabah dan Sarawak.

Berbicara soal isu murtad ini, ana teringat satu peristiwa ketika mana ana dan sepupu ana pergi ke tandas semasa program HIMPUN sedang berlangsung. Cari punya cari….tandas yang kami jumpa hujung sekali jauh dari kawasan orang awam. Semasa ana masuk ke tandas tersebut ana ternampak seorang wanita sedang memegang risalah yang mempunyai tanda salib yang besar berwarna kuning. Mula-mula tu ana merasa pelik dan perasaan ingin tahu tu semakin membuak-buak, tiba-tiba ana ternampak banyak sangat risalah yang bertanda salib tu diletakkan di tandas tersebut. Ana dan sepupu ana cepat-cepat tengok risalah tersebut dan membaca ayat-ayat di belakangnya. Antara ayat-ayat tersebut berbaur memerli ahli politik parti pembangkang dan sultan. Apabila ana selak risalah tersebut ia seolah-olah ingin mendedahkan tentang strategi orang kristian untuk memurtadkan orang-orang islam dan dalang disebaliknya. Namun, belum sempat ana dan sepupu ana membacanya dengan detail, dua orang urusetia program HIMPUN datang dan mengutip semua risalah tersebut.

Dalam fikiran ana siapakah yang membuat risalah tersebut? Hm..WaAllahualam. Namun, risalah tersebut tidak diedarkan kepada para hadirin yang hadir. Mungkin itu adalah satu usaha pihak yang tidak bertanggungjawab yang ingin memburukkan imej HIMPUN tersebut.

Walau bagaimanapun, program HIMPUN tersebut berjalan dengan lancar.
‘Marilah lapangkan dada anda, hentikan prasangka, mari kita sama-sama keluar dari kemelut umat yang membelenggu kita dan kita melangkah seiringan untuk menegakkan agama islam tercinta. Apalah erti kita bersengketa sambil melebarkan senyuman golongan penentang islam.’ Itulah bait-bait ayat yang ana terkesan mendengarnya.

Teringat ana pada beberapa petikan ayat dari buku At-Tibyan dalam mentafsir Al-Quran ‘SURAH AS SAFF’ tulisan Tuan Guru Dato’ Seri Hj. Abdul Hadi Awang.

“Kita telah menyatakan bahawa tugas gerakan islam adalah tugas para Anbiya’ dan Mursalin, atau dengan perkataan lain tugas gerakan islam hari ini adalah menyambung risalah Nabi Muhammad s.a.w yang di antara lainnya ialah menyatukan umat manusia di bawah panji-panji La ilaha illallah.

Soalnya sekarang ini, bagaimana jamaah islam itu hendak menjalankan tugasnya sedang ia sendiri menghadapi masalah, iaitu masalah berbilangnya jamaah islam. Apakah jamaah-jamaah itu tidak dapat disatukan? Mungkin dengan senang hati kita nyatakan tentunya boleh disatukan dengan syarat, jika semua pihak menginsafi keadaan yang ada dan bersedia untuk kembali ke pangkal jalan.

Kita kembali ke pangkal jalan dengan ertikata bahawa setiap perkumpulan atau jamaah yang ditubuhkan atas dasar tidak puashati terhadap jamaah yang sedia ada, bersedia kembali kepada jamaah asalnya dan sama-sama membetulkan sesuatu yang ia rasa tidak puas hati itu.”


Banyak lagi pengalaman yang ana ingin kongsikan namun cukuplah sekadar ini sahaja dahulu, semoga perkongsian yang sedikit ini mampu membuka minda kita dan sama-sama fikirkan. 
Yang baik itu datangnya dari Allah, manakala yang buruk dan lemah itu datangnya dari diri ana sendiri.

Waallahu’alam. 



Wednesday, October 26, 2011